Friday, March 18, 2011

BELAJAR JADI PENGEMUDI



Dulu, kalau saya di tanya, hal apa yang paling kamu takut untuk di kerjakan. Mengemudi kendaraan.
 
Kedengarannya aneh, tapi saya benar-benar takut untuk belajar mengemudi. 

Saya ingat, tahun 1997 an, saya pernah kursus mengemudi, dan kalo saya ingat, semuanya berjalan lancar tuh..berani ngebut dan boleh di bilang, nekat tanpa perhitungan sama sekali. Untungnya alm. Bapak mengurungkan niat membeli kendaraan lagi, jadinya saya tidak pernah sah jadi seorang pengemudi. 

Sejak itu saya berangan-angan, menyetir santai, kendaraan sendiri, di temani musik bosas atau Jazz in the City...hmmm...kereeen!
Impian hanyalah impian. (Tanpa tindakan nyata..)

Setelah saya punya kendaraan sendiri, tetap saja saya tidak lagi berani belajar. 3 kali belajar, dan 3 kali pula menabrak ataupun menyerempet. Mengemudi adalah sesuatu yang menjadi hal mustahil bagi saya. Saya sering kagum sama orang-orang yang bisa menyetir....ha ha ha lebay ya?

Dan akhirnya, karena Perusahaan di mana saya bekerja saat ini mengharuskan saya bisa mobile dalam artian kemana-mana dengan kemampuan mengemudi, mau tidak mau saya harus melawan ketakutan dan kekhawatiran saya. Secara hukum alam, ketika kita di hadapkan pada suatu kondisi tidak nyaman, maka hanya akan ada 2 pilihan FLIGHT OR FIGHT! Dan untuk kasus terakhir, saya memilih FIGHT. 

Saya pun mulai menyusun strategi. 

1 Bulan, saya harus bisa mengemudi.
1 Bulan pertama, saya harus menghire seorang Driver.
Selama 3 minggu pertama, Pak Driver-lah yang mengemudi, dan saya akan duduk di sebelahnya mengamati apa saja yang di lakukan selama mengemudi.
Selama 3 minggu pertama, kompetensi mengemudi saya harus ada progess! Mulai menguasai kemudi, menguasai haluan, belok, mundur, tanjakan, parkir, pindah gigi, putar-putar komplek sampai menumbuhkan mental di Jalan Raya alias medan sesungguhnya.
Minggu keempat, saya harus punya SIM, dan karena minggu terakhir, saya sudah harus mengemudi sendiri ditemani Pak Driver. 

Hyuuup. Akhirnya strategi 1 bulan tersebut terwujud. 

Sekarang saya sudah punya SIM dan berani mengemudi sendiri (ha ha ha Nothing is Impossible). 

Berangkat pulang kerja..meski sesekali saya sering di bel, di dim....semoga semua maklum...pemula dan cewek pula. 




Ada beberapa hal yang saya ketahui ketika mengemudi:
Kalau berangkat mesti pagi dari pada terjebak macet, dapet lawan banyak...
Kalau berangkat pagi, parkir masih sepi...jadi bisa parkir menepi jalan (eits, gak perlu mundur, menyerong apalagi pararel)
Kalau bener-bener kepepet, mendingan ask for help alias VALEY...
Mengemudi di Surabaya ternyata tidak semacet Jakarta..tapi di Jakarta, motor tidak sebanyak di Surabaya
Meskipun bisa mengemudi, punya SIM bikin kita lebih pede ketimbang mengemudi kemana-mana tapi ilegal...
Kalo saya mesti makan bareng rame2, saya akan dengan senang hati memberikan kunci kendaraan saya, dengan catatan, plis di setirin aja, soalnya masih belon bisa parkir....
Mengemudi itu butuh kesabaran dan ketenangan....kalo ada yang ngebel-ngebel apalagi ngedim..selama kita benar jangan terpengaruh. Kalo kita nabrak, wah ...yang bikin kita panik juga gak akan ikut tanggung jawab..paling pergi melenggang meninggalkan kita yang urusan sama pihak yang kita tabrak...duh, jangan sampai deh...
Kalo di Tol pagi, ternyata banyak Truk yang jalan pelan-palan di bawah 50 km/jam, untuk menghindari sampai di tujuan sebelum jam tertentu karena ada larangan masuk kota sebelum jam tertentu.... pilihnnya..ya nyalip ngebut....(tetep safety)
Ternyata mengemudi itu bagaimana cara kita merasakan...ya kalo temperamen..akan terlihat dari cara mengemudinya...
Psikologis para pengemudi di pagi hari dan malam hari sangat berbeda. Pagi hari, cenderung masuh kompromi..kalo udah jam pulang..wuiiih..rata-rata orang temperamental. Pengen cepet pulang...
Terakhir, mengemudi itu kuncinya: sabar..sabar dan sabar.....

Saya tidak membahas tentang Safety Driving, karena saya gak punya ilmu di sana. Yang jelas saat ini saya masih belajar juga. Jam terbang masih cetek, masih sering dapet feedback, yang ngeremnya perlu di perhalus, cara ngeliat kaca spion harus kanan-kiri termasuk tengah, kalo nyalip masih perlu lebih hati-hati..terutama...Belum Pede Parkir Mundur!

Semoga aja, tulisan ringan bisa menginspirasi, YOU CAN DO ANYTHING...

2 comments:

  1. Buleh..buleh..syaratnya bantu doa..semoga selamat sampai tujuan :D

    ReplyDelete